Mengapa Ibadah Adalah Semua Tentang Kekhidmatan

Penghormatan berasal dari akar kata primitif yang berarti takut; kausatif untuk menakut-nakuti: ketakutan, menjadi (membuat) takut, ketakutan yang mengerikan, gemetar. Kamus akan memberi tahu kita bahwa rasa takut adalah rasa hormat yang mendalam, jika itu masalahnya maka apa artinya rasa hormat. Saya percaya bahwa ketakutan tidak membawa kita melarikan diri dari Tuhan tetapi membawa kita lebih dekat.

Jika Anda membaca Amplified Bible, Anda akan menyadari bahwa mereka mengganti kata takut dengan hormat. Ada kekuatan ketika kita datang ke hadapan Tuhan dengan hati dan pikiran kita membawa sikap hormat, tidak takut atau takut kepada-Nya, tetapi memberikan rasa hormat dan hormat yang dalam kepada-Nya yang layak diterimanya.

Sebagai seorang penyembah, ketika wahyu kekhidmatan melanda Anda tidak memimpin orang dalam ibadah ketika Anda tahu bahwa Anda hidup dalam dosa atau Anda kering. Anak-anak Harun, Nadab dan Abihu mati saat mereka mempersembahkan api yang aneh di depan mezbah Allah; jika mereka memiliki rasa hormat mereka tidak akan menawarkan api seperti itu. Membaca Alkitab Anda akan menyadari bahwa ketakutan dan pengetahuan bekerja bersama

Di padang gurun orang Israel takut, takut akan Tuhan baca surat Yasin karena mereka telah melihat banyak kematian di depan mereka, pembukaan tanah, wabah penyakit, ular dan hal-hal besar yang Tuhan lakukan. Ketika mereka akan mendekati Tuhan, mereka sangat takut berharap bahwa mereka bukan orang-orang berikutnya yang akan mati. Ketika kami menyembah apa yang paling kamu takuti; untuk dipukul di altar seperti Nadab dan Abihu atau Anda hanya di hadapan makhluk yang paling penuh kasih di bumi, yang mengampuni dan mencintai kita terlepas dari dosa-dosa kita?

Mzm 135:20 “Terpujilah Tuhan, hai kaum Lewi [suku yang berbakti]; kamu yang dengan hormat {dan} berbakti takut akan Tuhan, pujilah Tuhan [dengan penuh kasih dan syukur memuji [Dia]”.

Mzm 95:6 “O datanglah, marilah kita menyembah dan bersujud, marilah kita berlutut di hadapan Tuhan Pencipta kita [dalam pujian dan permohonan yang penuh hormat]”.

Yes 38:19 “Yang hidup, yang hidup, ia akan memuji engkau, seperti yang kulakukan pada hari ini: bapa kepada anak-anak akan memberitahukan kebenaranmu. Berbahagialah orang yang dengan hormat {dan} menyembah takut akan Tuhan”.

Hormat dan hormat duniawi membungkuk, berlutut, bersujud, mencium sepatu, mencium bumi yang mereka injak di hadapan negarawan Anda, paman agung, dewa daerah, atasan dan penatua. Ketika kita datang ke hadapan Tuhan, kita juga bisa membungkuk, berlutut dan berbaring sujud tetapi rasa hormat dan hormat yang sama yang kita miliki untuk dunia tidak kita miliki untuk Tuhan.

Ketakutan yang dibawa oleh seorang penyembah adalah rasa hormat yang mendalam, ketakutan dan kekaguman bahwa Dia adalah Tuhan, fakta bahwa dia adalah Tuhan yang agung. Bukan rasa takut, melainkan cinta untuk memberinya posisi dan tempat bahwa dia adalah Tuhan dalam segala hal. Ketakutan yang sama ini membawa kita ke hadapan-Nya dengan pengetahuan bahwa Dia adalah Tuhan yang mengerikan dan penuh kasih pada saat yang sama.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.